Lepas Mudik Gratis Polri, Kapolri : Bantu Masyarakat dan Kurangi Beban Jalan
Cari Berita

Advertisement


Lepas Mudik Gratis Polri, Kapolri : Bantu Masyarakat dan Kurangi Beban Jalan

Jumat, 29 April 2022



JAKARTA, PARASRIAU.COM - Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo melepas mudik gratis Polri 2022 di Parkir Timur Gelora Bung Karno (GBK) Senayan, Jakarta, Jumat (29/4/2022). Sebanyak 220 bus dengan penumpang 11.300 mengikuti program mudik gratis ini dengan tujuan Jawa Barat, Jawa Tengah, DIY dan Jawa Timur.


"Baru saja kita melakukan melepas mudik gratis tahap ketiga karena kita berturut-turut dari mulai dua hari lalu. Rata-rata mudik gratis ini diikuti saudara kita, ada yang PKL, tukang cukur, ada ASN, mahasiswa, buruh dan profesi lain," kata Sigit.


Sigit menuturkan, program mudik gratis yang dilaksanakan ada dua tujuan utama. Pertama untuk membantu masyarakat yang ingin pulang ke kampung halaman.


Kemudian kedua untuk mengurangi beban jalur mudik karena Pemerintah berusaha bagaimana jumlah masyarakat yang mudik menggunakan kendaraan pribadi atau sepeda motor bisa dikurangi.


"Karena prediksi kita tahun ini melonjak setelah dua tahun mudik tak dilakukan," ujar eks Kabareskrim Polri tersebut.


Dari pantauannya di lapangan, mantan Kapolda Banten ini mengatakan memang terjadi peningkatan kendaraan. Untuk itu, beberapa upaya rekayasa lalu lintas dilakukan mulai dari confra flow hingga One Way.


"Tadi malam kita lakukan kegiatan satu arah yang sebelumnya kontra aliran. Satu cara dilaksanakan mulai jam 17.00 sampai 24.00 WIB. Namun karena memang padat maka satu cara kita tarik sampai menjelang sahur. Ini untuk mengurangi beban," ucap Sigit.


Saat ini, kata Sigit contraflow mulai dilakukan dari KM 47 dan one way mulai KM 60. Hal ini dilakukan agar arus dari arah Jawa Timur, Jawa Tengah, dan Jawa Barat ke DKI Jakarta menuju ke wilayah Sumatera bisa berjalan.


"Upaya rekayasa kita terus evaluasi sehingga kita bisa urai kemacetan dengan baik," tutur Sigit.


Dalam kesempatan ini, Sigit tak henti-hentinya mengimbau masyarakat yang mau mudik juga memanfaatkan moda transportasi lainnya seperti kereta api dan kapal laut. Hal ini dilakukan guna mengurangi beban jalan dan kemacetan.


Selain itu, Sigit juga meminta masyarakat yang mudik tetap menjaga protokol kesehatan, serta melengkapi vaksinasi hingga dosis III atau booster jika belum dilakukan.


"Beberapa waktu lalu pasca idul fitri, natal dan tahun baru ada kecenderungan peningkatan Covid-19. Angka Covid-19 kita selama ini dijaga dengan baik. Positivity rate 0,58 di bawah 1. Angka harian 300-600 dan ini harus dipertahankan. Kita jaga mudik dengan aman namun sehat, juga pasca Idul Fitri angka Covid-19 dapat dikendalikan dan ini akan berdampak pada pertumbuhan ekonomi kita," tutup Sigit. (*)


Editor: M Ikhwan