Terusan Suez Macet, Kapal Raksasa Tersangkut Akibatkan Harga Minyak Dunia Naik
Cari Berita

Advertisement


Terusan Suez Macet, Kapal Raksasa Tersangkut Akibatkan Harga Minyak Dunia Naik

Jumat, 26 Maret 2021

 


Sebuah kapal kontainer besar kandas di terusan Suez setelah terdorong kuatnya hembusan angin pada Selasa (23/3/2021). int


SUEZ, PARASRIAU.COM - Sebuah kapal kontainer raksasa yang panjangnya hampir menyamai tinggi Empire State Building di New York, tersangkut di Terusan Suez, Mesir, saat badai pasir melanda pada Selasa (23/3/2021).


Foto satelit dari Planet Labs Inc menunjukkan kapal Ever Given masih tersangkut di Terusan Suez, dekat Mesir, pada Kamis (25/3/2021). Tersangkutnya kapal seberat 200.000 ton ini membuat Terusan Suez macet dan 150 kapal mengantre masuk. int


Akibatnya, Terusan Suez macet karena kapal sulit dievakuasi dan mengakibatkan harga minyak naik karena keterlambatan pengiriman.


Melansir AFP pada Kamis (25/3/2021), berikut adalah kronologi Terusan Suez macet dan dampaknya ke dunia.



1. Apa yang terjadi?

Kapal yang tersangkut adalah MV Ever Given sepanjang 400 meter dan berbobot 200.000 ton, dari kelas yang disebut mega-ship. Kapal itu dioperasikan oleh Evergreen Marine Corp asal Taiwan, yang tulisannya tertera besar di lambung kapal.


Kapal itu keluar jalur karena terkena badai pasir dahsyat yang melanda Gurun Sinai Mesir dan banyak wilayah Timur Tengah lainnya.


Kapal Ever Given berbendera Panama dengan lebar 59 meter dan dioperasikan oleh perusahaan Taiwan itu terjebak sekitar pukul 05.40 GMT di dekat ujung selatan kanal dan secara diagonal memblokir Terusan Suez.


Operator kapal Evergreen Marine Corp dari Taiwan mengatakan, kapal yang dalam perjalanan dari Yantian, China, ke pelabuhan Rotterdam di Belanda itu diduga tersangkut setelah diterpa angin kencang.


Otoritas Terusan Suez (SCA) menerangkan, kecelakaan itu karena jarak pandang terbatas dan kecepatan angin mencapai 40 knot sehingga mengganggu kendali kapal.


Sebanyak 25 awak kapal tidak terluka, lambung dan kargo tidak rusak, dan tidak ada kebocoran minyak, kata manajer kapal, Bernhard Schulte Shipmanagement yang berbasis di Singapura.


Kapal tunda, kapal keruk, dan buldoser Mesir mulai bekerja untuk mengevakuasi kapal raksasa tersebut.


2. Apa dampaknya?

Kapal raksasa yang tersangkut ini membuat Terusan Suez macet, padahal jalur sempit itu dilalui lebih dari 10 persen perdagangan maritim global, sebagian besar di antaranya minyak dan biji-bijian.


Terusan Suez dibuka pada 1869 dan terus diperlebar karena menjadi jalan pintas krusial antara Asia dan Eropa, sehingga kapal-kapal tidak perlu mengelilingi Afrika.


Akibat kecelakaan ini, 100 kapal lebih terpaksa menunggu di salah satu ujung kanal atau tengah jalan, di Danau Great Bitter Mesir, kata penyedia layanan kanal Leth Agencies.


Bagian kanal yang lama kini dibuka lagi untuk mengurai kemacetan, tetapi belum menyelesaikan masalah karena hanya ada satu jalur di ujung selatan, yang menjadi lokasi tersangkutnya kapal Ever Given.


Imbas dari Terusan Suez macet, harga minyak di pasar dunia melonjak karena keterlambatan pengiriman.


Harga minyak mentah berjangka melonjak enam persen pada Rabu (24/3/2021).


"Kami belum pernah melihat yang seperti ini sebelumnya," kata Ranjith Raja, peneliti perminyakan dan perkapalan Timur Tengah di perusahaan data dan keuangan internasional, Refinitiv.


"Kemungkinan kemacetan... akan terjadi sampai beberapa hari atau minggu untuk diselesaikan, dan berdampak pada iring-iringan lainnya."


3. Apa yang terjadi selanjutnya?

SCA pada Kamis (25/3/2021) mengumumkan, mereka menangguhkan sementara operasional Terusan Suez.


Otoritas Mesir lalu mengerahkan delapan kapal tunda tambahan untuk mengevakuasi kapal Ever Given.


Dalam foto yang dirilis oleh Otoritas Terusan Suez ini, sebuah kapal menavigasi di depan kapal kargo besar Ever Given pada (24/3/2021). Kapal Ever Green tersangkut di Terusan Suez Mesir, memblokir lalu lintas di jalur perairan Timur-Barat yang penting untuk pengiriman global. Seorang pejabat Mesir memperingatkan Rabu bahwa dibutuhkan setidaknya dua hari untuk membersihkan kapal. 


Jika kapal tunda tak kuat melakukannya, beberapa muatan kapal Ever Given mungkin harus dipindahkan dengan crane agar bebannya berkurang dan bisa didorong.


Shoei Kisen Kaisha selaku perusahaan penyewaan kapal asal Jepang yang memiliki Ever Given pada Kamis berkata, mereka menghadapi kesulitan luar biasa untuk membuat kapal berlayar lagi.


Toshiaki Fujiwara salah satu petinggi perusahaan tersebut berkata ke AFP, "Kami masih belum tahu berapa lama."


"Kami belum mendengar kemajuan tertentu. Sekarang mereka mencoba menggali tanah di bawah haluan kapal. Mereka akan melanjutkan operasi penarikan saat air pasang."


Kemudian perusahaan Smit Salvage turut membantu dengan mengirimkan tim, kata Peter Berdowski CEO dari perusahaan induknya, Boskalis.


Smit Salvage sebelumnya pernah mengangkat bangkai kapal selam nuklir Rusia, Kursk, dan kapal pesiar Italia, Costa Concordia.


"Kami melihat berapa banyak minyak yang dibawanya, berapa banyak air - ini adalah perhitungan yang rumit."


"Ini benar-benar paus yang besar di pantai, bisa dikatakan begitu. Saya tidak mau berspekulasi, tapi bisa memakan waktu berhari-hari atau berminggu-minggu." (pr/kpc)


Editor: M Ikhwan