Sri Mulyani: Jurang Ekonomi Asia Makin Lebar
Cari Berita

Advertisement


Sri Mulyani: Jurang Ekonomi Asia Makin Lebar

Kamis, 18 Februari 2021

 

Menteri Keuangan Sri Mulyani


JAKARTA, PARASRIAU.COM - Ada tiga isu yang bisa mengancam ekonomi Asia untuk mencapai pertumbuhan yang inklusif dan berkelanjutan. Ketiganya yaitu pandemi Covid-19, perubahan iklim, dan perkembangan teknologi.


Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani mengatakan pertumbuhan di Asia ini semakin inklusif, alias dinikmati oleh lebih banyak lapisan masyarakat. Tapi kemudian datanglah pandemi yang mengubah segalanya.


Menurutnya, berbagai indikator telah menunjukkan bahwa pandemi ini telah menimbulkan kesenjangan antarkelompok masyarakat. Serta memperlebar kesenjangan ekonomi di Asia.


"Banyak studi menunjukkan di banyak negara maju, serta negara berkembang dan berkembang, pandemi menciptakan kesenjangan yang semakin lebar," kata Sri Mulyani dalam video virtual, Kamis (18/2/2021).


Maka dalam hal ini, dunia inklusif, menjadi tantangan nyata yang ingin dicapai. Karena pandemi, meski tidak pandang bulu semua orang, tanpa memandang status, ekonomi, status sosialnya.


"Bahkan status politik, Perdana Menteri presiden mereka semua bisa terkena pandemi. Tetapi yang membuat perbedaan sebenarnya adalah kekebalan, dan perawatannya," bebernya.


Dia menambahkanada beberapa tantangan lain yang juga masih membayangi pertumbuhan Asia, yaitu infrastruktur, teknologi, dan sumber pembiayaan. Padahal ketiganya erat dan penting.


"Indonesia gencar mencari sumber pembiayaan untuk pembangunan infrastruktur dan perkembangan teknologi ke depan," tandasnya. (okezone)



Editor: Anto Chaniago