Tertekan Kelola Dana BOS, 64 Kepsek SMP di Inhu-Riau Ramai-ramai Mengundurkan Diri
Cari Berita

Advertisement

settia

Tertekan Kelola Dana BOS, 64 Kepsek SMP di Inhu-Riau Ramai-ramai Mengundurkan Diri

Rabu, 15 Juli 2020


PEKANBARU, PARASRIAU.COM - Sebanyak 64 Kepala SMP Negeri se-Kabupaten Indragiri Hulu (Inhu), Provinsi Riau ramai-ramai mengundurkan diri dari jabatannya.

Kabar pengunduran diri para kepsek di Inhu ini muncul saat Pemkab Inhu memberikan izin untuk memulai sekolah tatap muka di kelas, setelah lebih dari empat bulan siswa belajar dari rumah.

Saat dikonfirmasi Plt Kepala Disdikbud Inhu, Ibrahim Alimin membenarkan informasi tersebut,

Meski demikian, Ibrahim menegaskan, Pemda Inhu belum memberikan keputusan atas pengunduran diri massal para kepala sekolah tersebut.

"Kabar soal pengunduran diri 64 orang Kepala SMP Negeri itu benar adanya," ujarnya singkat, Rabu (15/7).

Ibrahim mengungkapkan, para kepala sekolah tersebut menuliskan surat pengunduran diri mereka secara resmi kemudian ditandatangani di atas materai.

Bahkan, surat pengunduran diri tersebut dikumpulkan dalam satu tas berkas warna merah dan diantarkan ke Kantor Disdikbud Inhu.

"Tas berkas ini saya terima pada Selasa siang kemarin," kata Ibrahim seperti dilansir tribunnews.com.

Ibrahim mengaku dirinya masih belum bisa mengungkapkan secara jelas alasan pengunduran diri para kepala sekolah tersebut.

Namun sesuai dengan isi surat yang disampaikan, para kepala sekolah merasa tidak tenang dan nyaman dalam menjalankan tugas.

Seperti yang tertulis bahwa mereka merasa tertekan dalam pengelolaan dana BOS (Bantuan Operasional Sekolah). Mereka juga meminta agar ditugaskan kembali sebagai guru biasa.

Dalam surat pernyataan pengunduran diri tersebut, sebagian besar para kepala sekolah itu turut melampirkan SK pengangkatan sebagai kepala sekolah serta pangkat terakhir.

Hingga berita ini diunggah, wartawan masih berupaya mengonfirmasi alasan pasti para kepala sekolah tersebut mengundurkan diri. pr2